Senin, 08 Juni 2015

Keset Kusut.



Siapa yang nggak kesel ketika ngadepin cewek pas dateng bulan?!




Gue ngabarin dia, salah. Gue nggak ngabarin dia karena nggak punya pulsa, salah. Gue jual hape buat beli pulsa, salah. Gue selalu serba salah ketika ngadepin cewek gue yang lagi dateng bulan. Akhirnya gue dan dia menemui titik yang disebut marahan.

Gue udah kirim ribuan sms sampe pulsa gue habis, yang isinya, “Maafin aku ya.” Gitu terus sampe tiga lembar penuh kertas ukuran A4. Gue menunggu jawaban dia sambil tiduran di kasur ditemani segelas es kelapa muda. Tapi gue nunggu sampe jam sebelas malem, dia tetep nggak menjawabnya.

Gue udah coba ribuan kali telpon, tapi langsung di-reject, “Maaf, nomor yang anda hubungi, sedang marah.” Lho, kok operator yang minta maaf?

Gue udah coba mention di twitter, gak dibales. Kemudian gue dapet satu notifikasi, ada orang yang mention, gue berharap dari dia. Gue klik tab mention kemudian gue baca mention yang masuk. Gue terkejut, “Nyampah lo!” kemudian followers gue berkurang lima.

Satu-satunya cara yang bisa gue lakukan sekarang adalah, datang ke rumahnya. Gue mencari odong-odong warna-warni terdekat yang bisa gue sewa. Gue menyewa odong-odong dengan sebuah harapan, siapa tau dengan odong-odong ini gue bisa mendapatkan kata maaf dari dia.

Tapi harapan gue hanya tinggal harapan.

Gue udah bawa odong-odong warna-warni ke rumahnya, tapi tepat di rumahnya gue menemukan keset kusut yang bertuliskan, “Ngapain kamu kesini?!”

***

Gue menggugurkan niat untuk meminta maaf, kayaknya gue nggak pantas menerima kata maaf dari dia. Gue menyerah, karena terlalu lelah untuk mendapat sebuah kata maaf. Kayaknya gue harus terus menjalani hidup meskipun tanpa dia, meskipun semuanya nggak sama kayak dulu, meskipun gue harus memulai semuanya dari awal lagi bersama orang yang baru.

“Kayaknya, perjuangan aku buat minta maaf ke kamu sia-sia. Kayaknya akan selalu seperti ini. Kamu masih tetep sama, selalu aja kamu yang merasa paling benar. Dan aku juga masih tetep sama, selalu salah di mata kamu.

Kayaknya kita udahan aja. Kita lebih baik berpisah, kayak jomblo-jomblo di dunia luar sana, kita sendiri-sendiri lagi kayak dulu.”

Gue tulis sms itu dengan pandangan yang kabur karena air mata, dan dengan hati yang terasa sesak. Kemudian gue mengirimkan sms itu.

“Yaudah! Dari dulu juga kita udah beda! Dari awal kita tuh udah beda kelamin! Kamu nggak akan bisa ngertiin aku sebagai cewek. Karena apa? Karena kamu seorang cowok.”

Karena alasan itu, kita berdua putus.

***

Awalnya gue pikir, hidup gue akan bebas sebebas-bebasnya orang bebas yang baru keluar dari penjara. Tapi ternyata, orang yang baru bebas dari penjara selalu dapet yang namanya cemoohan, hinaan karena masa lalu yang kelam. Orang yang baru bebas dari penjara nggak selamanya akan merasa bebas. Pasti, orang yang pernah masuk penjara rasanya ingin mengulang hidup yang tenang sebelum masuk penjara.

Kenangan yang selalu terlintas di benak gue saat melewati jalan-jalan yang sama, rasanya berbeda tanpa dia. Gue jadi merindukan kehadiran dia disamping gue. Siluet masa lalu bersama dia, selalu terlintas. Rasanya gue pengin mengulang kebersamaan gue dengannya, sebelum ada di keadaan yang buruk ini. Tanpa dia.

Rasa yang dulu pernah ada, kadang kembali ketika dia bilang hai, meskipun sapaan itu gue dapatkan di grup sosmed. Gue selalu pengin nangis saat menonton film yang kita sukai. Gue selalu merasa dia senyum lebar ke arah gue.

Hal-hal kecil itu yang membuat gue merasa belum bebas. Hal-hal kecil itu menjadi sangat masalah karena gue orangnya baperan.

Tapi kata salah satu temen yang berjenis kelamin cewek di kelas, dia selalu tertawa karena mengingat gue menangis nonton film yang suka. Senyum tercipta itu karena dia merasa puas membuat gue menyesal. Iya, gue emang sangat menyesal.

Dalam hati ini, gue pengin moveOn, tapi takut nyasar. Jadi, gue galau di tempat.

Setiap hari logika selalu memaksa untuk terus bangkit, untuk terus melanjutkan hidup bersama orang yang baru. Tapi disisi lain, gue terlalu takut. Gue terlalu takut untuk mendapat luka yang sama, dan rasa sakit yang sama. Atau mungkin, bisa lebih sakit dari yang pernah gue rasakan.

Tapi gue teringat keset yang ada di depan rumah (orang yang sekarang udah jadi) mantan gue. Gue sadar, gue itu kayak keset kusut yang ada di rumah mantan. Gue menjadi pacar yang selalu salah. Gue seperti keset kusut yang selalu diinjak-injak. Gue selalu terluka karena perjuangan gue untuk membahagiakan dia yang akhirnya selalu diabaikan. Gue seperti keset yang membersihkan kaki orang supaya jadi bersih, tapi membuat gue kotor. Gue selalu nggak diperhatikan. Gue seperti keset yang selalu kedinginan diluar rumah. Sendirian.

Enggak ada alasan lagi untuk tetap bertahan. Gue harus melanjutkan hidup yang dulu berantakan.

***

Ahoy! Ahoy! Gue lagi ikutan kuis dari @Bukune nih! Yang mau ikutan juga, cek aja di sini: http://arieje.pro/kuiskesetkusut/

Jangan lupa komentarnya, ya! hehe:3

22 komentar:

  1. ano.. sumimasen.. keset itu dibacanya gmana ya? maaf ambigu :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buka google terjemahan. Tulis keset, kemudian simak. Trims.

      Hapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. “Yaudah! Dari dulu juga kita udah beda! Dari awal kita tuh udah beda kelamin! Kamu nggak akan bisa ngertiin aku sebagai cewek. Karena apa? Karena kamu seorang cowok.”. Sebenernya gak ada yg salah dalam menunjukkan kalo kita peduli terhadap seseorang, yang salah adalah ketika kita mengharapkan orang lain untuk melakukan hal yg sama (contoh kayak kasus di atas). Tapi apadaya, yang namanya cowok (meskipun kita gak pernah salah) bakalan selalu salah dimata cewek:v

    BalasHapus
  4. sendirian. kesepian. serem guys :D

    BalasHapus
  5. Gue jomblo. Kita semua cowok... serba salah. Aneh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue bukan jomblo, gue cuma gak punya pacar.

      Hapus
  6. Kata-katanya keren gan (y) agan pantas jadi pembuat cerita :D

    BalasHapus
  7. Yang sabar aja bro, cewek mah emang gitu :v

    BalasHapus
  8. Haha emang bener tuh cewe kalo lagi datang bulan wiih emosional nya gila abis :D gendang telinga aja bisa ampe bocor -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, apalagi gendang telinga yang buatan Cina, lebih cepet bocor..

      Hapus
  9. Gue jadi inget kata-kata di sebuah film The Perks of Being a Wallflower, katanya begini, "Mengapa orang yang kita sayangi bukan memilih kita, mereka lebih memilih orang yang selalu menganggap mereka gak ada."

    Kenapa orang lebih memilih untuk diabaikan? Dan kenapa mereka lebih peduli pada orang-orang yang mengabaikan mereka? Dan kenapa orang yang kita sayangi mengabaikan kita.

    Keset kusut, dapet salam dari orang jelek. semoga menang! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena orang yang selalu mengabaikan, lebih terlihat ganteng daripada orang yang selalu sayang dan selalu ada. Aamiin, kang! wuhuww!:D

      Hapus
  10. Kalo gua lagi pms kayanya bakal mencak-mencak baca ini cerita. Coz you didn't know what we feel dude n of course reverse. Ada salam dari cewe yg tiap bulan menstruasi "semoga menang kawaan"

    BalasHapus
  11. Pengumumannya sudah dipost ya, Bro..

    http://arieje.pro/pengumuman-sayembara-kesetkusut/

    Baydewei, harusnya jangan pake odong2, pake triseda modif naga aja.. lebih sporty haha

    BalasHapus
  12. Sip bang, terimakasih infonya. Yang menang pada keren tulisannya. Gue masih harus banyak belajar..

    Hahaha, iya bang harusnya pake triseda modif naga :v

    BalasHapus